Penjual Sabun Kaget Jokowi Borong Sabun Cuci Rp2 Miliar

Penjual Sabun Kaget Jokowi Borong Sabun Cuci Rp2 Miliar – Jubir Team Kampanye Nasional Joko Widodo-Ma’ruf Amin, Ace Hasan Syadzily menyebutkan pembelian sabun basuh sejumlah Rp2 miliar oleh Presiden Joko Widodo bukan sandiwara. Ace mengemukakan pembelian sabun itu adalah usaha Jokowi untuk melibatkan Usaha Mikro, Kecil, serta Menengah (UMKM).

“Kami tdk sandiwara, kami tdk sebarkan hoax. Malah yg kami melakukan bagaimana kami mengusung UMKM agar mereka jadi perhatian tingkat nasional,” tutur Ace kala dijumpai di Pondok Pesantren Riyadul Huda, Kabupaten Bandung Barat, Bandung, Jawa Barat, Minggu (20/1).

Orang politik Golkar itu malah bertanya-tanya dengan pihak yg menuduh Jokowi pencitraan lantaran beli sabun basuh sampai miliaran rupiah. Menurut Ace, sudah lama Jokowi memang senang blusukan serta beli beberapa barang produksi lokal dari orang .

Tidak cukup dengan beli sabun basuh, kepedulian Jokowi pada produksi lokal, ujarnya, pun ditampakkan dengan mencukur rambut kala kunjungan kerja ke Garut, tempo hari.

“Saya sangka itu mesti dimengerti orang kalau ini sisi prinsip Pak Jokowi untuk lebih mengusung produk lokal seperti sabun di Garut. Seperti dalam banyak tukang cukur di Garut agar jadi layanan yg dapat di terima nasional,” ujarnya.

Jokowi awal kalinya memborong 100 ribu botol sabun punya satu diantaranya golongan usaha di Garut, Eli Liawati. Satu botol sabun basuh berisi satu liter itu dihargai Rp20 ribu.

Eli seketika kaget dengar hasrat Jokowi beli 100 ribu botol. Jokowi lalu memberikannya uang panjer sebesar Rp10 juta menjadi isyarat jadi. Eli juga menyanggupi pesanan Jokowi itu serta bakal selesai akhir Februari 2019.